Wednesday, 12 December 2012

Sejarah Melaka

Sejarah Melaka bermula dengan pengasasan Kesultanan Melaka oleh Parameswara, seorang bangsawan Srivijaya dari Palembang, pada tahun antara 1400 hingga 1403.

Parameswara merupakan turunan ketiga dari Sri Maharaja Sang Utama Parameswara Batara Sri Tri Buana (Sang Nila Utama), seorang penerus raja Sriwijaya. Sang Nila Utama mendirikan Singapura Lama dan berkuasa selama 48 tahun. Kekuasaannya dilanjutkan oleh puteranya Paduka Sri Pekerma Wira Diraja (1372 – 1386) yang kemudian diteruskan oleh cucunya, Paduka Seri Rana Wira Kerma (1386 – 1399). Pada tahun 1401, Parameswara putrra dari Seri Rana Wira Kerma, mengungsi dari Tumasik setelah mendapat penyerangan dari Majapahit.

Parameswara pada awalnya menjadi raja di Singapura pada tahun 1390-an. Negeri ini kemudian diserang oleh Jawa dan Siam, yang memaksanya berpindah lebih ke utara. Kronik Dinasti Ming mencatat Parameswara telah tinggal di ibukota baru di Melaka pada 1403, tempat armada Ming yang dikirim ke selatan menemuinya. Sebagai balasan upeti yang diberikan Kekaisaran China menyetujui untuk memberikan perlindungan pada kerajaan baru tersebut.

Parameswara kemudian menganut agama Islam setelah menikahi puteri Pasai. Laporan dari kunjungan Laksamana Cheng Ho pada 1409 melaporkan bahawa pada saat itu Parameswara masih berkuasa, dan raja dan rakyat Melaka sudah menjadi Muslim. Pada 1414 Parameswara digantikan puteranya, Sultan Megat Iskandar Shah.

Megat Iskandar Shah memerintah selama 10 tahun, dan digantikan oleh Sultan Muhammad Shah. Putera Sultan Muhammad Shah yang kemudian menggantikannya, Raja Ibrahim, dilihat tidak menganut agama Islam, dan mengambil gelaran Seri Parameswara Dewa Shah. Namun masa pemerintahannya hanya 17 bulan, dan dia mangkat kerana terbunuh pada 1445, masyarakat Melaka menggelarnya Sultan Abu Syahid. Saudara seayahnya, Raja Kasim, kemudian menggantikannya dengan gelaran Sultan Muzaffar Syah. Di bawah pemerintahan Sultan Muzaffar Shah Melaka melakukan ekspansi di Semenanjung Tanah Melayu dan pantai timur Sumatera (Kampar dan Inderagiri). Ini memancing kemarahan Siam yang menganggap Melaka sebagai bawahan Kedah, yang pada saat itu menjadi vassal Siam. Namun serangan Siam pada 1455 dan 1456 dapat dipatahkan oleh Melaka.

Di bawah pemerintahan raja berikutnya yang naik takhta pada tahun 1459, Sultan Mansur Shah, Melaka menyerbu Kedah dan Pahang, dan menjadikannya negara vassal. Di bawah sultan yang sama Johor, Jambi dan Siak juga takluk. Dengan demikian Melaka mengendalikan sepenuhnya kedua pesisir yang mengapit Selat Malaka.

Sultan Mansur Shah berkuasa sehingga baginda mangkat pada 1477. Baginda digantikan oleh puteranya Sultan Alauddin Riayat Shah. Sultan ini memerintah selama 11 tahun, saat baginda meninggal dan digantikan oleh putranya Sultan Mahmud Shah.

Sultan Mahmud Shah memerintah Melaka sehingga tahun 1511, saat ibu kota kerajaan tersebut diserang tentera Portugis di bawah pimpinan Alfonso de Albuquerque. Serangan dimulai pada 10 Ogos 1511 dan berjaya ditawan pada 24 Ogos 1511. Sultan Mahmud Shah melarikan diri ke Bentan dan mendirikan ibukota baru di sana. Pada tahun 1526 Portugis telah menghancurkan Bentan, dan Sultan kemudian melarikan diri ke Kampar, Sumatera, tempat dia meninggal dunia dua tahun kemudian. Puteranya Sultan Mudzaffar Shah I, Perak kemudian menjadi Sultan Perak yang pertama, sedangkan puteranya yang lain Sultan Alauddin Riayat Shah II mendirikan kerajaan baru iaitu Johor.

Kesultanan Melaka ini memerintah Melaka selama 110 tahun sehingga ditewas oleh pihak Portugis pada tahun 1511.

Tuesday, 21 February 2012

Komponen-komponen Enjin

1. Palam pencucuh
Palam pencucuh akan menghasilkan bunga api untuk membakar campuran minyak dan udara. Palam pencucuh mestilah sentiasa dalam keadaan baik bagi menghasilkan pembakaran yang sempurna.

2. Injap (Valve)
Injap masukan akan terbuka semasa capuran minyak dan udara masuk kerunag pembakaran, manakala injap ekzos akan tertutup. Kedua-dua injap tersebut akan tertutup semasa proses mampatan dan pembakaran berlaku diruang pembakaran. Injap ekzos akan terbuka setelah pembakaran selesai bertujuan untuk membuang asap melalui ekzos.

3. Piston
Piston berbentuk silinder yang diperbuat dari besi tuang. Ia akan bergerak ke atas dan kebawah di dalam bongkah enjin.

4. Piston ring
Piston ring berfungsi sebagai pelindung geseran antara piston dan silinder.
Fungsi ring ialah :
•Mengelakkan kemasukan campuran minyak dan udara keruang
pembakaran semasa proses mampatan dan pembakaran berlaku.

•Mengelakkan kemasukan minyak enjin ke ruang mampatan, yang mana ia boleh menyebabkan minyak enjin tersebut berkurang. Kebanyakkan minyak enjin keteta akan berkurangan dan perlu ditambah setiap 1000 kilometer, kerana enjin kereta telah lama dan piston ring tidak dapat menutup dengan sempurna.

5. Rod penghubung
Rod penghubung akan menyambungkan antara rod dengan aci engkol. Pergerakkan aci engkol akan menyebabkan piston bergerak ke atas dan kebawah.

6. Aci engkol
Aci engkol akan menggerakkan piston ke atas dan ke bawah dalam gerakan yang sekata.

7. Aci sesondol
Aci sesondol merupakan peralatan yang digunakan pada enjin omboh untuk membuka dan menutup injap. Ia terdiri daripada rod silinder yang merentasi enjin dengan beberapa sesondol berbentuk lonjong, satu untuk setiap injap. Sesondol membuka injap dengan menolaknya ataupun menggunakan mekanisme perantaraan, sambil ia berputar.

8. Pengaut
Pengaut berada di bahagian paling bawah enjin. Ia akan mengaut minyak enjin yang berada dalam takungan minyak, serta membasahkan seluruh bahagian aci engkol, rod penghubung serta piston. Minyak ini akan mengurangkan geseran serta dapat memanjangkan jangka hayat bahagian-bahagian enjin.
Sistem Enjin 4 Lejang



1.Lejang Masuk

• Piston turun
• Bergerak dari TTA ke TTB
• Aci oleng berpusing 180
• Injap masuk buka
• Injap ekzos tutup
• Campuran udara bahan api disedut masuk


2.Lejang Mampatan

• piston naik
• Aci oleng berpusing 360
• Injap masuk tutup
• Injap ekzos tutup
• Campuran udara bahan api dimampatkan


3.Lejang Kuasa

• piston turun
• Aci oleng berpusing 540
• Injap masuk tutup
• Injap ekzoz tutup
• Campuran udara bahan api dibakar oleh percikan bunga api palam pencucuh


4.Lejang ekzos

• piston naik
• Aci oleng berpusing 720
• Injap masuk tutup
• Injap ekzos buka
• Sisa pembakaran campuran udara bahan api di tolak keluar
Sistem Enjin 2 Lejang

Pengenalan

Enjin 2 lejang adalah enjin yang menghasilkan kuasa melalui 2 kali
pergerakan omboh ke atas dan ke bawah untuk melengkapkan 1
kitaran dalam silinder.

Sistem Enjin 2 Lejang

1. Hanya 2 kitaran untuk melengkapkan 4 proses kendalian enjin bagi menggerakkan satu putaran enjin.

2. Antara contoh diagram sistem enjin 2 lejang:






3. Enjin 2 lejang cuma perlukan dua lejang sahaja untuk melengkapkan kitar.

4. Satu pusingan aci engkol bermakna lengkaplah 2 lejang dibuat dalam kitarnya.

5. Enjin 2 lejang tidak menggunakan injap (hanya penggunaan liang-liang).




Proses kitaran dalam enjin 2 lejang

1.Lejang masukan dan lejang mampatan :–

Omboh bergerak ke atas dan memampatkan campuran udara-bahan api-pelincir. Gerakan omboh ke atas menyebabkan tekanan udara di dalam kotak engkol menjadi rendah, membolehkan campuran udara- bahan api pelincir dari karburetor masuk ke dalam.

2.Lejang kuasa dan lejang ekzos :–

Peringkat ini bermula sebaik sahaja campuran udara-bahan api
terbakar, menyebabkan gas pengembangan mengembang dan
memaksa omboh turun ke bawah, menghasilkan kuasa pada enjin.
Gerakan omboh ke bawah juga memampatkan campuran udara-bahan
api-pelincir, maka apabila omboh terus bergerak ke bawah sehingga
membuka liang masukan dan liang ekzos, gerakan omboh ke bawah
memaksa campuran udara, bahan api, pelincir yang segar masuk ke
dalam kebuk pembakaran dan memaksa gas ekzos keluar.

Friday, 16 December 2011

Kisah zaman sekolah RendaH


JoM citew zaMan kaNak-KanaK KoranG. sekuRang - kuraNg nye mesti ada jugak sedikit kenangan yang tertinggal. Bak kata pepatah, itu semua asam garam kehidupan. Tidak melaluinya dalam kehidupan ibarat lauk tidak bergaram saja lagaknya.

Antara kenakalan aku suatu masa dulu adalah suka mengurat. Dulu masa aku darjah 5, aku pernah dok usya sorang awek cantik ni. Dia pun suka dekat aku jugak. Kitorang pun jadi rapat la. Tapi sayang, cinta monyet tidak kekal hingga ke akhir hayat. Belum sampai beberapa bulan, monyet betina sudah pun berpindah ke pokok lain kerana terjumpa beruk jantan yang lagi hensem. 



Satu benda yang aku selalu buat masa sekolah dulu adalah buat kerja rumah langsung tak buat. Kalau sudah namanya tak buat, konfem la takde lansung. masa inilah cikgu amek kesempatan untuk belasah aku. ini makan dia!!!!!!!!

Ala, sedas dua das kira okey la kan? Bukannya sakit pun. Setakat tangan jadi merah satu hari tu biasa saja. Tidak lelaki kalau menangis sebab kena rotan, okey. Tapi zaman sekarang ni, rotan-rotan tidak main lagi. Kalau ada kesan yang tertinggal, parent boleh saman guru tersebut atau pun pihak sekolah. Jadi, alternatif yang cikgu aku buat adalah dengan memberi denda jalan itik. Aku masih ingat, cikgu sejarah suruh satu kelas kami pusing blok akademik sambil jalan itik sebab satu kelas bikin cikgu MARAH!!!! Hasilnya, kitorang dapat sakit kaki dan perlian dari bebudak kelas lain. 


Walaupun agak memalukan, tapi entah kenapa aku terasa rindu kenangan tu semua.
Ada banyak lagi kisah sebenarnya. Tapi aku mau simpan dulu yang lain. Takkan la semua mau cerita terus kan? Habis la point aku untuk berblogging nanti. Apa-apa pun, cerita zaman sekolah rendah memang tidak boleh dilupakan sampai bila-bila. Kalau sudah ada cucu nanti, boleh la ungkit balik kisah nostalgia.

Korang pulak, apa cerita best? 


Wednesday, 7 December 2011

akU di alaM pRa SekoLah...

  
mengenangkan zaman Pra Sekolah dulu.... memang tidak bole dilupakan sebab aku adalah budak yang paling baik ketika itu. BAIK KEW!!!!!

nanti aku cerita kan kisah sekolah rendah plak!!!! korang tungGu k...........